Mengenal Kalender Sunda

Oleh Andi Pangerang
27 Juli 2020

Kalender Candrakala Sunda 1957 Caka. Dokumentasi Pribadi

Halo, Sahabat EduSainsa semua...

Di antara Sahabat EduSainsa mungkin sudah tidak asing dengan Kalender Masehi, Hijriah, Jawa, bahkan Kalender Imlek. Lantas, bagaimanakah dengan Kalender Sunda? Adakah di antara Sahabat yang mengetahuinya?

Pada dasarnya, kalender Sunda adalah kalender yang masih digunakan oleh masyarakat tradisional Sunda di Nusantara (kini Indonesia).

Kalender Sunda dibagi menjadi tiga berdasarkan benda langit yang digunakan sebagai acuan: Suryakala atau Saka Sunda (berbasis peredaran Bumi mengelilingi Matahari, syamsiah), Candrakala atau Caka Sunda (berbasis peredaran Bulan mengelilingi Bumi, kamariah) dan Sukrakala (berbasis posisi relatif bintang selama satu tahun, najmiah).

Secara umum, kalender Sunda menggunakan saptawara (sistem tujuh hari dalam sepekan), pancawara (sistem lima hari dalam sepekan) maupun wuku (merujuk ke satu pekan saptawara, berjumlah 30) seperti kalender Jawa maupun Bali, dengan pergeseran posisi pada pancawara dan wuku. Kombinasi saptawara dan pancawara membentuk siklus weton atau otonan yang berulang setiap 35 hari sekali. Dan siklus weton ini akan kembali ke wuku yang sama setelah 210 hari atau 30 wuku. Pergantian hari pada kalender Sunda sama seperti kalender Jawa, yakni ketika Matahari terbenam, berbeda dengan kalender Bali yang mengawali hari ketika Matahari terbit.

Tabel 1. Perbandingan Pancawara pada Kalender Sunda, Jawa dan Bali

Sunda

Jawa

Bali

Manis

Wage

Wage

Pahing

Kliwon

Kliwon

Pon

Legi

Umanis

Wage

Paing

Pahing

Kaliwon

Pon

Pon

 

Tabel 2. Perbandingan Saptawara pada Kalender Sunda, Jawa, Bali dan Masehi

Sunda

Jawa

Bali

Masehi

Radite
(Ahad)

Radite
(Ngaad)

Radite

Minggu
(Ahad)

Soma
(Senen)

Soma
(Senen)

Soma

Senin

Anggara
(Salasa)

Anggara
(Selasa)

Anggara

Selasa

Buda
(Rebo)

Buda
(Rebo)

Buda

Rabu

Respati
(Kemis)

Respati
(Kemis)

Wrihaspati

Kamis

Sukra
(Jumaah)

Sukra
(Jemuwah)

Sukra

Jumat

Tumpek
(Saptu)

Tumpak
(Setu)

Saniscara

Sabtu

 

Tabel 3. Perbandingan Wuku pada Kalender Sunda, Jawa dan Bali

Kalender Sunda

Kalender Jawa

Kalender Bali

Nama Wuku

Awal Hari

Nama Wuku

Awal Hari

Nama Wuku

Awal Hari

Sinta

Radite Wage

Maktal

Radite Pahing

Matal

Radite Pahing

Landep

Radite Manis

Wuye

Radite Wage

Uye

Radite Wage

Wukir

Radite Pon

Manahil

Radite Legi

Menail

Radite Umanis

Kurantil

Radite Kaliwon

Prangbakat

Radite Pon

Prangbakat

Radite Pon

Tolu

Radite Pahing

Bala

Radite Kaliwon

Bala

Radite Kaliwon

Gumbreg

Radite Wage

Wugu

Radite Pahing

Ugu

Radite Pahing

Warigalit

Radite Manis

Wayang

Radite Wage

Wayang

Radite Wage

Warigagung

Radite Pon

Kulawu

Radite Legi

Kelawu

Radite Umanis

Jungjuwang

Radite Kaliwon

Dhukut

Radite Pon

Dukut

Radite Pon

Sungsang

Radite Pahing

Watugunung

Radite Kaliwon

Watugunung

Radite Kaliwon

Galungan

Radite Wage

Sintha

Radite Pahing

Sinta

Radite Pahing

Kuningan

Radite Manis

Landhep

Radite Wage

Landep

Radite Wage

Langkir

Radite Pon

Wukir

Radite Legi

Ukir

Radite Umanis

Madasiya

Radite Kaliwon

Kurantil

Radite Pon

Kulantir

Radite Pon

Julungpujud

Radite Pahing

Tolu

Radite Kaliwon

Tulu

Radite Kaliwon

Pahang

Radite Wage

Gumbreg

Radite Pahing

Gumbreg

Radite Pahing

Kuruwelut

Radite Manis

Warigalit

Radite Wage

Wariga

Radite Wage

Marekeh

Radite Pon

Warigagung

Radite Legi

Warigadian

Radite Umanis

Tambir

Radite Kaliwon

Julungwangi

Radite Pon

Julungwangi

Radite Pon

Medangkungan

Radite Pahing

Sungsang

Radite Kaliwon

Sungsang

Radite Kaliwon

Maktal

Radite Wage

Galungan

Radite Pahing

Dungulan

Radite Pahing

Wuye

Radite Manis

Kuningan

Radite Wage

Kuningan

Radite Wage

Manahil

Radite Pon

Langkir

Radite Legi

Langkir

Radite Umanis

Prangbakat

Radite Kaliwon

Mandasiya

Radite Pon

Medangsia

Radite Pon

Bala

Radite Pahing

Julungpujud

Radite Kaliwon

Pujut

Radite Kaliwon

Wugu

Radite Wage

Pahang

Radite Pahing

Pahang

Radite Pahing

Wayang

Radite Manis

Kuruwelut

Radite Wage

Krulut

Radite Wage

Kulawu

Radite Pon

Marekeh

Radite Legi

Merakih

Radite Umanis

Dukut

Radite Kaliwon

Tambir

Radite Pon

Tambir

Radite Pon

Watugunung

Radite Pahing

Medhangkungan

Radite Kaliwon

Medangkungan

Radite Kaliwon

Struktur kalender Saka Sunda sama seperti kalender Masehi pada umumnya. Satu tahun terdiri dari 12 bulan yang mana umur bulan pada kalender Saka Sunda berselang-seling 30 dan 31 hari, dimana bulan terakhir berumur 30 hari untuk tahun wastu atau berumur 31 hari untuk tahun wuntu.

Tabel 4. Perbandingan Nama dan Umur Bulan pada Kalender Saka Sunda dan Masehi

Kalender Saka Sunda

Kalender Masehi

Nama Bulan

Umur

Nama Bulan

Umur

Kasa (Kahiji)

30 hari

Januari

31 hari

Kadua

31 hari

Februari

28 hari (basitah)
29 hari (kabisat)

Katiga (Katilu)

30 hari

Maret

31 hari

Kapat (Kaopat)

31 hari

April

30 hari

Kalima

30 hari

Mei

31 hari

Kanem (Kagenep)

31 hari

Juni

30 hari

Kapitu (Katujuh)

30 hari

Juli

31 hari

Kawalu (Kadalapan)

31 hari

Agustus

31 hari

Kasanga (Kasalapan)

30 hari

September

30 hari

Kadasa (Kasepuluh)

31 hari

Oktober

31 hari

Hapit Lemah

30 hari

November

30 hari

Hapit Kayu

30 hari (wastu)
31 hari (wuntu)

Desember

31 hari

Satu tahun berjumlah 365 hari dan setiap empat tahun disisipkan 1 hari di ujung tahun sehingga menjadi tahun kabisat atau wuntu (lengkap, kebalikan dari kata wastu atau tidak lengkap). Akan tetapi, kalender Saka Sunda menghilangkan 1 hari setiap 128 tahun. Sehingga, tahun yang seharusnya wuntu menjadi wastu. Hal ini dimaksudkan agar hari-hari pada kalender Saka Sunda sesuai dengan jatuhnya musim. Satu tahun rata-rata pada kalender Saka Sunda sebelum penghilangan 1 hari setiap 128 tahun adalah 365,25 hari (sama dengan rata-rata satu tahun Julian). Setelah dihilangkan, satu tahun rata-rata menjadi 365 hari 5 jam 48 menit 45 detik yang mana berselisih sedikit dengan satu tahun tropik rata-rata untuk epoh J2000.0 (Julian 2000), yakni 365 hari 5 jam 48 menit 45,78 detik. Selisih 0,78 detik ini akan terakumulasi menjadi 1 hari setelah 110.769,23 tahun.

Kalender Saka Sunda dimulai ketika posisi Matahari berada paling Selatan ketika tengah hari, disebut juga sebagai solstis Desember. Terkadang jatuh di antara tanggal 21 atau 22 Desember pada untuk sistem Gregorian.

Sementara itu, struktur kalender Caka Sunda sama seperti kalender Jawa pada umumnya, yakni satu tahun terdiri dari 12 bulan yang mana umur bulan pada kalender Caka Sunda berselang-seling 29 dan 30 hari, dimana bulan terakhir berumur 29 hari untuk tahun wastu atau berumur 30 hari untuk tahun wuntu. Pergantian hari dilakukan ketika Matahari terbenam sebagaimana kalender Jawa dan Hijriah. Satu tahun berjumlah 354 hari untuk tahun wastu, yang mana terdapat sistem windu untuk penomoran tahun dan penentuan tahun wuntu. Selain itu, 1 hari dihilangkan di ujung tahun setiap 120 tahun (yang semula tahun wuntu menjadi tahun wastu). Hal ini dimaksudkan agar umur bulan pada kalender Caka Sunda sesuai dengan jatuhnya fase-fase Bulan. Periode 120 tahun ini dalam Caka Sunda disebut Tunggul Taun sedangkan jatuhnya hari di awal tahun pada awal tunggul taun disebut Indung Poe (Induk hari). Bandingkan dengan Kurup (berasal dari bahasa Arab: hurf yang diserap ke dalam Bahasa Indonesia menjadi huruf) pada kalender Jawa yang digunakan untuk menamai periode 120 tahun sekaligus jatuhnya hari di awal tahun periode. Sebelum 1 hari dihilangkan setiap 120 tahun, satu bulan rata-rata pada kalender Caka Sunda adalah 29 hari 12 jam 45 menit. Setelah dihilangkan, satu bulan rata-rata pada kalender Caka Sunda menjadi 29 hari 12 jam 44 menit yang mana berselisih sedikit dengan satu lunasi atau periode sinodis rata-rata Bulan, yakni 29 hari 12 jam 44 menit 2,9 detik. Selisih 2,9 detik ini akan terakumulasi menjadi satu hari setelah 2482,76 tahun, sehingga setiap 2520 tahun, tahun wastu dikembalikan lagi menjadi tahun wuntu dengan menambah satu hari di ujung tahun.

Penamaan tahun dalam satu windu pada kalender Caka Sunda menggunakan nama-nama hewan, sedangkan pada kalender Jawa menggunakan gematria (huruf yang mewakili angka) Arab yang mewakili awal tahun pada masing-masing tahun terhadap awal tahun di awal windu. Misalkan, jika di awal windu, awal tahun atau tahun Alif jatuh di hari Selasa, maka tahun Ba jatuh di hari Rabu, Jim di hari Kamis, Dal di hari Jumat, dan seterusnya.

Tabel 5. Perbandingan Nama dan Umur Bulan pada Kalender Caka Sunda, Kalender Jawa dan Kalender Hijriah Aritmatik.

Kalender Caka Sunda

Kalender Jawa – Sunda Islam

Kalender Hijriah Aritmatik

Nama Bulan

Umur

Nama Bulan

Umur

Nama Bulan

Umur

Kartika

30 hari

Sura
(Muharam)

30 hari

Muharram

30 hari

Margasira

29 hari

Sapar

29 hari

Safar

29 hari

Posya

30 hari

Mulud

30 hari

Rabi’ul Awal

30 hari

Maga

29 hari

Bakdamulud
(Silihmulud)

29 hari

Rabi’us Sani

29 hari

Palguna

30 hari

Jumadil Awal

30 hari

Jumadal Ula

30 hari

Setra

29 hari

Jumadil Akir

29 hari

Jumadas Saniyah

29 hari

Wesaka

30 hari

Rejeb

30 hari

Rajab

30 hari

Yesta

29 hari

Ruwah

29 hari

Sya’ban

29 hari

Asada

30 hari

Pasa (Puasa) / Ramelan

30 hari

Ramadan

30 hari

Srawana

29 hari

Sawal / Riyaya

29 hari

Syawwal

29 hari

Badrapada

30 hari

Apit / Sela

30 hari

Zulqa’dah

30 hari

Asuji

29 hari (wastu)
30 hari (wuntu)

Besar/Rayagung

29 hari (wastu)
30 hari (wuntu)

Zulhijjah

29 hari (basitah)
30 hari (kabisat)

 

Tabel 6. Perbandingan Nama dan Umur Tahun pada Kalender Caka Sunda dan Kalender Jawa

Kalender Caka Sunda

Kalender Jawa – Sunda Islam

Nama Tahun

Umur

Nama Tahun

Umur

Kebo (Kerbau)

354 hari (wastu)

Alip / Alif (1)

354 hari (wastu)

Monyet

355 hari (wuntu)

Ehe / Ha’ (5)

355 hari (wuntu)

Hurang Tembey
(Udang pertama)

354 hari (wastu)

Jimawal /
Jim Awal (3)

354 hari (wastu)

Kalabang (Kelabang)

354 hari (wastu)

Je / Za’ (7)

354 hari (wastu)

Embe (Kambing)

355 hari (wuntu)

Dal (4)

355 hari (wuntu)

Keuyeup (Kepiting)

354 hari (wastu)

Be / Ba’ (2)

354 hari (wastu)

Cacing

354 hari (wastu)

Wawu (6)

354 hari (wastu)

Hurang Tutug
(Udang kedua)

355 hari (wuntu)
(354 hari (wastu) di akhir tunggul taun)

Jimakir /
Jim Akhir (3)

355 hari (wuntu)
(354 hari (wastu) di akhir kurup)

 

Tabel 7. Tunggul Taun dan Indung Poe pada Kalender Caka dan Saka Sunda

Kalender Caka Sunda

Kalender Saka Sunda

Tunggul Taun

Indung Poe

Periode

Tunggul Taun

Indung Poe

Periode

Ke-1

Soma Manis

1 – 120

Ke-1

Respati Pon

1 – 128

Ke-2

Radite Kaliwon

121 – 240

Ke-2

Anggara Pahing

129 – 256

Ke-3

Tumpek Wage

241 – 360

Ke-3

Radite Manis

257 – 384

Ke-4

Sukra Pon

361 – 480

Ke-4

Sukra Kaliwon

385 – 512

Ke-5

Respati Pahing

481 – 600

Ke-5

Buda Wage

513 – 640

Ke-6

Buda Manis

601 – 720

Ke-6

Soma Pon

641 – 768

Ke-7

Anggara Kaliwon

721 – 840

Ke-7

Tumpek Pahing

769 – 896

Ke-8

Soma Wage

841 – 960

Ke-8

Respati Manis

897 – 1024

Ke-9

Radite Pon

961 – 1080

Ke-9

Anggara Kaliwon

1025 – 1152

Ke-10

Tumpek Pahing

1081 – 1200

Ke-10

Radite Wage

1153 – 1280

Ke-11

Sukra Manis

1201 – 1320

Ke-11

Sukra Pon

1281 – 1408

Ke-12

Respati Kaliwon

1321 – 1440

Ke-12

Buda Pahing

1409 – 1536

Ke-13

Buda Wage

1441 – 1560

Ke-13

Soma Manis

1537 – 1664

Ke-14

Anggara Pon

1561 – 1680

Ke-14

Tumpek Kaliwon

1665 – 1792

Ke-15

Soma Pahing

1681 – 1800

Ke-15

Respati Wage

1793 – 1920

Ke-16

Radite Manis

1801 – 1920

Ke-16

Anggara Pon

1921 – 2048

Ke-17

Tumpek Kaliwon

1921 – 2040

Ke-17

Radite Pahing

2049 – 2176

Ke-18

Sukra Wage

2041 – 2160

Ke-18

Sukra Manis

2177 – 2304

Akan tetapi, penomoran tanggal pada kalender Caka Sunda mirip dengan kalender Bali, yang mana dalam satu bulan dibagi menjadi dua dwifase (fortnight): Suklapaksa atau paroterang dan Kresnapaksa atau parogelap. Ada perbedaan dwifase pada Caka Sunda dan kalender Bali. Suklapaksa pada Caka Sunda dimulai ketika fase perbani awal, puncaknya ketika Bulan purnama dan berakhir menjelang fase perbani akhir. Kresnapaksa pada Caka Sunda dimulai ketika fase perbani akhir, puncaknya ketika tilem atau Bulan baru dan berakhir menjelang fase perbani awal. Sehingga, setelah tanggal 15 Suklapaksa diikuti dengan tanggal 1 Kresnapaksa. Sementara itu, Suklapaksa atau pananggal pada kalender Bali dimulai sehari setelah tilem dan berakhir ketika purnama dan kresnapaksa atau panglong pada kalender Bali dimulai sehari setelah purnama dan berakhir ketika tilem.

Malam ini merupakan pabaru atau tahun baru 1957 (taun Embe) dalam kalender Caka Sunda, yang bertepatan dengan Anggara Pahing, 1 Suklapaksa Kartika 1957 Caka Sunda. Berikut ini daftar awal bulan pada tahun 1957 Caka Sunda dan daftar pabaru untuk 20 tahun mendatang

Tabel 8. Awal Bulan pada tahun 1957 Caka Sunda

Nama Bulan

Hari

Tanggal Masehi

Kartika

Anggara Pahing

28 Juli 2020

Margasira

Respati Pahing

27 Agustus 2020

Posya

Sukra Pon

25 September 2020

Maga

Radite Pon

25 Oktober 2020

Palguna

Soma Wage

23 November 2020

Setra

Buda Wage

23 Desember 2020

Wesaka

Respati Kaliwon

21 Januari 2021

Yesta

Tumpek Kaliwon

20 Februari 2021

Asada

Radite Legi

21 Maret 2021

Srawana

Anggara Legi

20 April 2021

Badra

Buda Pahing

19 Mei 2021

Asuji

Sukra Pahing

18 Juni 2021

 

Tabel 9. Awal Tahun pada tahun 1957-1977 Caka Sunda

Tahun

Hari

Tanggal Masehi

1957 (Embe)

Anggara Pahing

28 Juli 2020

1958 (Keuyeup)

Radite Pahing

18 Juli 2021

1959 (Cacing)

Respati Manis

7 Juli 2022

1960 (Hurang)

Soma Kaliwon

26 Juni 2023

1961 (Kebo)

Tumpek Kaliwon

15 Juni 2024

1962 (Monyet)

Buda Wage

4 Juni 2025

1963 (Hurang)

Soma Wage

25 Mei 2026

1964 (Kalabang)

Sukra Pon

14 Mei 2027

1965 (Embe)

Anggara Pahing

2 Mei 2028

1966 (Keuyeup)

Radite Pahing

22 April 2029

1967 (Cacing)

Respati Manis

11 April 2030

1968 (Hurang)

Soma Kaliwon

31 Maret 2031

1969 (Kebo)

Tumpek Kaliwon

20 Maret 2032

1970 (Monyet)

Buda Wage

9 Maret 2033

1971 (Hurang)

Soma Wage

27 Februari 2034

1972 (Kalabang)

Sukra Pon

16 Februari 2035

1973 (Embe)

Anggara Pahing

5 Februari 2036

1974 (Keuyeup)

Radite Pahing

25 Januari 2037

1975 (Cacing)

Respati Manis

14 Januari 2038

1976 (Hurang)

Soma Kaliwon

3 Januari 2039

1977 (Kebo)

Tumpek Kaliwon

24 Desember 2039

 

Comments